Thursday, 18 January 2018

Chapter 122-Settle down hati

0 reaction



Lepas grad sampailah hujung tahun lepas, for some reasons, aku rasa hati aku macam mati. Hati aku tak rasa apa-apa dan minda aku seolah-olah confused. I was looking for something yang aku tak tahu apa. Dan sepanjang 3 tahun tu aku mencari dan mencari dan mencari tapi tak ada apa-apa pun yang aku jumpa. Sampai aku mengadu dengan Tuhan sambil menangis-nangis, supaya Tuhan tunjukkan aku apa yang aku nak. Ye, aku seolah kehilangan arah tuju. Aku tak tahu apa yang aku nak sebenarnya.

Sebelum aku dapat job kat JB ni, banyak tempat area Muar or Batu Pahat aku apply job tapi tak ada sorang pun yang nak panggil. Of course lah masa tu rasa macam nak give up je kan. Then, aku ingat lagi benda last aku doa kepada Tuhan sebelum aku dapat kerja is,

"Ya Allah, Kau campaklah aku kat mana-mana tempat yang Kau sukai." 

Lepas je aku doa macam tu, terus esoknya aku dapat panggilan interview untuk kerja kat JB. Wow. Lepas interview, aku terus dapat job tu. Lepas tu aku cari rumah sewa yang aku boleh jalan kaki je pergi kerja. Alhamdulillah, memang Allah jodohkan aku dengan JB ni. Memang ada sebuah bilik aku boleh sewa dekat dengan tempat kerja.

Masya Allah, masa tu aku rasa kagum sangat dengan Tuhan, yang Dia sememangnya mendengar, yang Dia sememangnya tak pernah tinggalkan kita. Betullah apa yang Allah kata dalam surah At-Talaq: 2-3, kalau kita bertawakal dan berserah, Allah akan tunjukkan jalan keluar dari arah yang tak disangka-sangka. 





Bila dah sampai JB ni, tak payah sebutlah ujian demi ujian yang Allah timpakan. Dah lah aku sorang-sorang kat sini. Parents jauh kalau nak mintak tolong. Tak ada kawan. Most of the time aku rasa macam tak berguna pun ada. Like, Ya Allah, adakah Kau sedang hukum aku kat sini?

Slowly, aku start bergantung balik kepada Tuhan. Aku bukan nak cakap aku tinggal solat ke apa. Tapi maksud aku kembali kat sini is, bila aku solat, aku nak rasa Dia ada. Bila aku buat kebaikan aku nak rasa manisnya. Perasaan2 macam tu lah yang aku actually dah hilang lama dah.

Aku rasa, memang Tuhan nak campak aku jauh sebab to be honest, lepas aku grad, hubungan aku dengan Tuhan tu macam dah longgar sangat. Jadi aku rasa, Tuhan campak aku ke JB sorang-sorang bukan sebab nak hukum aku ke apa, tapi sebab Dia nak aku kuatkan kebergantungan tu kepada Dia. :)

Ok sambung part yang hati confused tu.

To be honest, baru hujung tahun lepas hati aku baru boleh nak settle down. Sebenarnya, apa yang hati aku nak bukanlah new achievement dalam kerjaya ke atau mencari balik cita-cita yang terkubur ke. Tapi sebenarnya hati aku nak settle down. Settle down dengan Tuhan. Bila hati aku dah settle down dengan Tuhan, barulah aku boleh lihat dunia ni dengan lebih jelas. Barulah minda aku tak celaru. Apa yang hati aku nak is, kembali semula pada Tuhan. Make Him the only home. Make our heart ada rumah, tempat dia boleh rehab dan improve. 

And of course, hati aku tak adalah nak settle down secara tiba-tiba. There will always someone yang akan buat hati kau seolah-olah hidup semula. Macam hujan menyirami tanah yang tandus. Gittew. Allah buat aku tunggu for many years to relive my heart. He makes me cry alot, He makes me feel anxious, feel confused, feel like falling so that I can get up higher. Yes, Dia buat aku macam orang faqir, so desperately need His help, so that aku remember betapa kayanya Dia, betapa berkuasanya Dia dalam menentukan hidup aku dan betapa besarnya rahmat dia untuk seorang insan yang bernama Yuhanes.


Perasaan yang aku rasa sekarang ni, the calmness, the serenity, aku sangat appreciate for this gift that I want Him to keep it this way. If this feeling can make me to be a better person, of course, I want to always keep this feeling. 

My 2 cents, kalau korang tak tahu apa yang korang nak in life, kalau korang tengah cari halatuju,  or cari someone ke (hew hew), settle down hati korang dulu dengan Tuhan. Insya Allah, Dia akan tunjukkan jalan. Wallahua'lam.

Domo~

Follow by Email

 

BingKiSan Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template