Monday, 11 June 2018

Chapter 125-Doa yang kita tidak tahu hakikatnya

0 reaction

Nabi Nuh berkata: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada memohon sesuatu yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku, dan memberi rahmat kepadaku, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi". [Hud : 47]

Bulan puasa tahun ni, azamnya nak khatamkan Al-quran. Tapi ni dah masuk malam ke 27, baru sampai juzuk 14. Itupun, masa awal puasa aku start dari juzuk 5 sebab sebelum Ramadhan dah khatam dah. So berapa juzuk je yang aku dapat baca bulan ramadhan ni. =(

Insya Allah kalau ada rezeki jumpa Ramadhan tahun depan, cuba lagi. Ada niat dan kesedaran tu dah cukup bagus. (Sedapkan hati sendiri).

Ayat kat atas tu, adalah antara ayat yang menyentuh hati aku masa pembacaan Al-quran bulan Ramadhan ni. Ayat ni sangatlah kena mengena dengan aku. Dan aku rasa, ni lah first time dalam hidup aku rasa tersentuh dengan ayat ni walhal kalau nak diikutkan, berapa banyak kali aku dah jumpa dan baca ayat ni tapi kali ni lah, baru nak masuk hati. (Sebab tu ustaz pesan kalau nak baca Al-quran faham sekali maknanya. Kalau tak faham cam ne nak jadikan panduan hidup?)

Last post aku ada share yang aku ada crush dengan seorang Chinese ni kan. Aku rasa kalau bagi rating, crush aku dengan dia ni maybe boleh sampai tahap 4 bintang kot. So far dah almost 8 bulan satu office dengan dia. 8 bulan aku perhati peribadi dia (bunyi macam menakutkan). The more I see the more I feel comfortable dengan dia. (aku takde niat nak cerita lebih nanti ada yang muntah hijau).

Dipendekkan cerita, sampai ke tahap istikharah punyalah nak cakap yang aku betul2 suka dia. Istikharah bukan time nak buat pilihan antara dua je. Tapi, istikharah tu sendiri dari segi bahasa meminta kebaikan dengan Tuhan kan. Jadi, itulah niat aku istikharah. Tak kiralah siapa yang aku suka, aku minta Allah sentiasa berikan kebaikan. 

Aku mention dia specific dalam berdoa. Ikut guideline doa istikharah tu kan. Tapi in the same, aku tak kenal sangat pun lelaki ni sebenar-benarnya. Pernah jugak aku terus nak mintak dia dengan Allah (punyalah tamak) tapi aku tak jadi nak doa macam tu. Sebab jauh di sudut hati, ada jugak lah rasa ragu-ragu. Macam mana kalau dia bukan orang yang tepat? Macam mana kalau kitorang ni sebenarnya tak compatible? Macam mana kalau kebersamaan kitorang lebih banyak hadirkan mudarat?

Aku selalu terfikir pasal benda ni. Terfikir macam mana kalau aku actually berdoa sesuatu yang mungkin bila aku dah dapat, sebenarnya that's is not what I want. Macam mana kalau aku dapat, tetiba ada rasa menyesal. Nau'zubillah.

Dalam surah kat atas menceritakan tentang Nabi Nuh. Masa tu Allah tengah timpakan bala banjir. Masa banjir datang, Nabi Nuh ada ajak anak baginda naik bahtera tapi anak baginda tolak. Sedangkan Allah memang telah tetapkan yang anak Nabi Nuh tak termasuk dalam golongan yang diselamatkan. Nabi Nuh sedih dan menitip kepada Allah bahawa itu anak dia yang tak dapat diselamatkan.

Allah tegur Nabi Nuh supaya jangan minta sesuatu yang Nabi Nuh tak ada pengetahuan tentangnya. Allah lebih tahu kenapa Dia tak pilih anak Nabi Nuh untuk diselamatkan. Maka, Nabi Nuh pun berdoa dengan rasa menyesal macam kat atas tu. Paling best part last tu, kalau lah Allah tak ampunkan doa baginda, dan tak beri rahmat, mesti baginda termasuk dalam golongan yang rugi. (Ni cerita yang sangat-sangat short. Boleh refer mana-mana tafsir dan buku sejarah untuk lebih faham. Aku ulas pendek je assuming semua orang dah tahu pasal cerita Nabi Nuh dari mula sampai habis).

Ayat last tu buat aku tersentuh sebab, hidup dah suku abad ni, mesti banyak doa-doa yang aku mintak dengan Allah. Dari doa yang general sampailah ke tahap yang melampaui batas yang mungkin aku dah lupa. Semua ni atas kejahilan aku sendiri tentang adab-adab berdoa. Ada benda yang kita boleh mintak, ada benda yang dilarang mintak. Maybe tanpa aku sedar, aku dah langgar batasan tu. 

Dan kalaulah bukan rahmat Allah dan kesediaan Dia untuk memaafkan kekhilafan aku, sudah pasti aku termasuk dalam golongan yang rugi. Allah sentiasa tunjukkan aku ruang dan peluang untuk selalu perbetulkan cara aku berdoa. Aku berterima kasih pada Allah sebab ajarkan aku sesuatu yang sangat bermakna bulan Ramadhan ni dan menjawab persoalan yang sudah lama bermain dalam kepala.

Sekarang ni, niat aku bila berdoa, aku taknak rasa tamak, aku taknak gopoh, taknak kurang ajar, aku try nak amalkan doa-doa yang ada dalam Al-quran, dan paling penting, minta bahagian dekat akhirat sekali. Yep, lebih berhati-hati bila meminta sesuatu. Dan guideline berdoa dalam solat istikharah tu memang rasa safe sangat berdoa macam tu. Sebab hakikatnya, kalau kita nak minta seseorang tu directly, belum tentu dia bagus untuk kita. Sebab tu di pengakhiran doa istikarah, ada sifat tawakalnya. Kalau dia bukan jodohnya, kita minta Allah akan hadirkan yang lebih baik. Semoga siapa yang datang selepas itu, baiknya buruknya, kita belajar untuk ikhlas menerimanya.

Harap, Ramadhan kali ni, semua orang rasa manisnya. Walaupun tak bertemu dengan pakcik Al-qadr, semua orang tahu usaha dia masing-masing yang terbaik.

Domo~

Follow by Email

 

BingKiSan Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template