Thursday, 14 December 2017

Chapter 117-Review 2010~2017

0 reaction
Aku ada 2 blog. Satu exclusive only for myself, satu open for public. Satu blog for me to look stupid, satu blog for me to look bright. Make sense? Dalam blog exclusive tu ada almost 300 post kalau nak compared dengan blog public ni. Dalam kata lain, there is a lot stupid things to say than the brighter one. Kan? Haha.

Bukan senang kita nak baca kebodohan kita bertahun-tahun yang lepas. Baru-baru ni, aku nak baca balik semua post-post aku. Sebab aku curious sangat apa sebenarnya yang aku fikir dulu. Cari reason why I can't be more successful? What holding me back? Have I changed for the better now or am I still at the same spot?

Before ni, blog exclusive tu ada few readers yang aku invite. Masa tu sebab aku nak dorang still sebahagian dalam hidup aku. But as time goes by, you will realize that you cannot keep people you love around you forever. You cannot ask them to stay also. Because, lama-lama, circle kita bercambah dan jarak dia dengan kau akan semakin besar dan besar. You are still connected but you're not committed to them anymore. 

Tapi macam biasalah, mesti akan ada benda yang kita akan regret out of segala keputusan yang kita dah buat so far. Benda yang aku regret is, betapa aku nak sesetengah orang still dalam hidup aku tapi dorang pergi jugak, dan ada orang yang nak masuk dalam hidup aku tapi aku shut them out. Betapa aku sedar yang aku actually boleh jadi kawan yang lebih baik kepada mereka tapi instead, aku letak barrier. For what? Okay, aku takde jawapan kenapa aku buat macam tu. Aku pun tak tahu. Maybe actually aku takut nak keluar dari comfort zone aku or maybe aku memang betul-betul bodoh. 

Aku rasa dulu aku macam hidup dalam sebuah dunia fantasi yang aku cipta sendiri. Paling teruk, aku ingat fantasi yang aku cipta itu adalah realiti. To be honest, ada je orang yang try selamatkan aku. Tapi, because of my ignorance, I chose not to listened. 

malam tuh, aku baru balik dr usrah dengan laila. lepas bersalaman dengan kak naqibah aku, kak im, dia cakap sambil tersenyum. 
"yu banyak rahsia dengan akak."
aku cuma tersenyum. heh. tatau nak nak bg reaksi ape. then aku terus keluar dr kereta dengan perasaan yang aku tatau nak cakap mcm mana.

Atas tu adalah salah satu dari sedutan episode yang sempat aku rakam dengan tulisan. Aku rasa masa aku dengar Kak Im cakap macam tu, aku still rasa nak exclusivekan life aku. Aku still rasa tak nak open walhal masa tu, dah ada orang yang sudi nak dengar apa yang aku nak cakap. Sebab tulah aku rasa sunyi. Sebab aku cuma simpan perasaan aku untuk diri aku sendiri. 

Maybe akan ada banyak benda yang akan berubah kalau aku sedar benda ni dari awal lagi. Sebab bila fikir balik, ada banyak benda yang aku rasa aku boleh buat better actually than what I have already done. Manusia is so typical kan? By the present time, you take it for granted. By the future, when it became the past, you wish you can turn back time and do it better. 

Tapi sebenarnya tak helok cakap macam tu. Walaupun pahit, kita kena sedar yang kebanyakkan benda, manusia belajar dari kesilapan mereka sendiri. Dari kesilapan barulah manusia sedar yang sebenarnya, mereka boleh jadi lebih baik dari itu.

Untuk sesiapa yang baca blog ni, aku nak korang tahu, masih belum terlambat untuk menghargai. There will always be someone yang akan choose to stay and listen. Sebelum korang terpisah disebabkan komitmen, sementara korang masih lagi berjumpa ni, pegang kawan korang kuat-kuat dan bila tiba saat berpisah, kau tetap letak dia di hati kau dan dia akan ingat kau sampai bila-bila.

dan kalau korang takde kawan macam tu. Don't shut yourself out. Jangan jadi loser yang nak hidup sorang-sorang dan rasa okay untuk terlebih berdikari. It won't hurt to open up a bit. Kalau kau tak boleh jadi/cari kawan yang baik, try buat orang comfortable adanya kau kat hidup dorang at least. Kalau dorang kawan yang baik, dorang pun akan try buat kau comfortable jugak. 

Domo~

Follow by Email

 

BingKiSan Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template